PEDOMAN ETIKA MAHASISWA UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG

universitas negeri semarang

unnes


A. ETIKA AKADEMIK
Etika Perkuliahan
Etika perkuliahan di lingkungan UNNES antara lain diatur dalam SK Rektor Nomor 46/O/2004; 127/O/2003; 24/O/2004; dan 25/O/2004. Etika ini mengatur hak, kewajiban, dan interaksi yang berlaku bagi dosen, tenaga administrasi, dan mahasiswa.
1. Dosen
Dosen memiliki tugas utama sebagai pelaksana Tri Darma Perguruan Tinggi, yaitu pengajaran, penelitian dan pengabdian kepada masyarakat. Bidang pengajaran meliputi tugas sebagai pengajar, penasihat akademik, dan pembimbing penulisan tugas akhir, skripsi, tesis, atau disertasi, PKL, PPL, dan KKN sesuai dengan bidang ilmu, keahlian dan kewenangan yang dimilikinya. Selain itu, dosen melaksanakan tugas penelitian dan pengabdian kepada masyarakat untuk mendukung mata kuliah yang diampunya.
Beban kerja dosen dinyatakan dalam bentuk Ekuivalensi Waktu Mengajar Penuh (EWMP) sebanyak 12 SKS. Satu SKS setara dengan tiga jam kerja per minggu atau 48 jam kerja per semester. EWMP tersebut tersebar ke dalam tugas-tugas institusional yang meliputi (1) pendidikan, (2) penelitian dan pengembangan ilmu, (3) pengabdian kepada masyarakat, (4) pembinaan kreativitas akademik, dan (5) administrasi dan manajemen.
a. Sebagai pengajar, dosen melaksanakan tatap muka perkuliahan efektif sebanyak 16 kali untuk suatu mata kuliah per semester. Dosen yang melaksanakan tatap muka kurang 75% dari jumlah perkuliahan efektif tidak diperbolehkan menguji sebelum memenuhi batas minimum jumlah yang perkuliahan.
b. Sebagai penasihat akademik, dosen membantu mahasiswa dengan jalan:
1) mengusahakan agar mahasiswa yang menjadi tanggung jawabnya memperoleh pengarahan yang tepat dalam mengatur program dan beban belajarnya
2) memberi kesempatan kepada mahasiswa untuk membicarakan masalah akademik yang dihadapi
3) membantu mahasiswa agar dapat mengembangkan sikap dan kebiasaan belajar yang baik.
c. Sebagai pembimbing penulisan tugas akhir, skripsi, tesis, atau disertasi, dosen berkewajiban membimbing mahaiswa yang menjadi tanggung jawabnya, dalam hal:
1) menulis usulan tugas akhir, skripsi, tesis atau disertasi
2) melakukan penelitian secara berkolaborasi
3) menulis laporan sesuai dengan prosedur yang telah ditetapkan.
d. Sebagai pembimbing Praktik Kerja Lapangan (PKL), dosen berkewajiban:
1) membimbing dan mengarahkan mahasiswa dalam pelaksanaan PKL
2) melaksanakan supervisi lapangan
3) membimbing mahasiswa dalam penulisan akhir PKL
4) menguji mahasiswa dalam pertanggungjawaban laporan akhir PKL
5) melaksanakan penulisan laporan dan ujian PKL.
e. Sebagai pembimbing PPL, dosen berkewajiban:
1) membimbing dan mengarahkan mahasiswa dalam pelaksanaan kegiatan PPL di sekolah latihan
2) melaksanakan supervisi
3) membimbing mahasiswa dalam penulisan persiapan pelaksanaan PPL, dan menyusun laporan hasil orientasi, observasi, dan kegiatan PPL
4) menguji dan menilai pelaksanaan kegiatan PPL di sekolah latihan.
f. Sebagai pembimbing KKN, dosen berkewajiban:
1) membina kerjasama dengan perangkat desa, aparat kecamatan, instansi/dinas lembaga mitra, dan masyarakat tempat kegiatan KKN
2) mengadakan orientasi dan observasi pendahuluan ke lokasi KKN, dan membantu melancarkan proses pendekatan kepada dinas/ instansi, lemabaga mitra, dan masyarakat sekitar
3) menggerakkan disiplin, memberi motivasi, dan mengarahkan kegiatan mahasiswa demi tercapainya program KKN
4) membantu pelaksanaan program mahasiswa di lokasi KKN
5) mengarahkan dan mengendalikan kegiatan serta perilaku mahasiswa
6) mengarahkan, memeriksa, menampung, dan menyalurkan data kegiatan dan laporan dari mahasiswa
7) melakukan penilaian dalam rangka evaluasi
8) menyusun laporan tertulis mengenai kagiatan pembimbingan mahasiswa KKN yang telah dilakukan.

2. Mahasiswa
Dalam bidang akademik mahasiswa mempunyai hak dan kewajiban yang terkait dengan pembelajaran, penulisan tugas akhir, skripsi, tesis atau disertasi dan melaksanakan PKL, PPL, dan/atau KKN.
Dalam bidang pembelajaran, mahasiswa mempunyai hak dan kewajiban sebagai berikut:
a. Mahasiswa berhak mengikuti ujian akhir semester untuk suatu matakuliah teori/praktik setelah menghadiri perkuliahan sekurang-kurangnya 75 % dari pertemuan yang terjadwal pada suatu semester.
b. Mahasiswa yang tidak dapat mengikuti ujian berkala, ujian tengah semester, dan ujian akhir semester berhak mendapat kesempatan untuk mengikuti ujian susulan.
c. Mahasiswa yang telah melaksanakan semua tugas dan mengikuti semua jenis ujian berhak mendapatkan nilai dari dosen.
d. Mahasiswa yang telah mengikuti pembekalan praktik dan/atau kerja lapangan, serta ujian sesuai dengan ketentuan yang berlakuberhak mendapatkan nilai PKL, PPL, dan/atau KKN.
e. Mahasiswa yang memperoleh nilai K, selambat-lambatnya 1 bulan setelah yudisium, berhak mendapat pelayanan dari dosen untuk melengkapi semua persyaratan yang belum terpenuhi sampai yang bersangkutan mendapat nilai yang sah.
f. Mahasiswa berhak melakukan perbaikan nilai.

Untuk melaksanakan PKL, mahasiswa berkewajiban:
a. melengkapi persyaratan administrasi akademik
b. mengurus surat-surat perijinan PKL
c. mengikuti pembekalan di kampus
d. melaksanakan orientasi dan observasi di institusi mitra
e. melaksanakan kegiatan PKL di institusi mitra
f. mengumpulkan data
g. menyusun laporan akhir
h. mengikuti ujian pertanggungjawaban laporan akhir
i. menanggung penggantian semua kerusakan/kehilangan alat dan bahan selama PKL.

Untuk melaksanakan kegiatan PPL, mahasiswa berkewajiban:
a. melengkapi persyaratan administrasi akademik
b. mengikuti pembekalan di kampus
c. melaksanakan orientasi dan observasi di sekolah latihan
d. membuat persiapan pelaksanaan PPL
e. melaksanakan kegiatan PPL di sekolah latihan
f. menyusun laporan hasil orientasi dan observasi, dan kegiatan PPL
g. mengikuti ujian PPL di sekolah latihan
h. memahami dan melaksanakan semua tata tertib yang berlaku di sekolah latihan
i. menanggung biaya pelaksanaan PPL.

Untuk melaksanakan kegiatan KKN, mahasiswa berkewajiban:
a. melengkapi persyaratan administrasi akademik
b. mengikuti pembekalan di kampus
c. melaksanakan orientasi dan observasi di daerah yang akan ditempati KKN
d. membuat program kerja yang disesuaikan dengan kebutuhan lapangan
e. melaksanakan program kerja dengan penuh tanggungjawab
f. memaparkan program kerja di POSKO KKN
g. mendapat persetujuan/izin dari pejabat yang berwenang
h. melaksanakan administrasi kerja
i. melaporkan semua kegiatan KKN kepada petugas yang berwenang
j. membuat petunjuk ke arah POSKO KKN, minta izin induk semang atau pejabat setempat apabila akan meninggalkan lokasi KKN, membuat laporan akhir pelaksanaan KKN.
k. menanggung biaya pelaksanaan KKN
l. mengikuti ujian pertanggungjawaban akhir program KKN.

Etika Kehidupan Kampus
Etika kehidupan kampus di lingkungan UNNES diatur dengan SK rektor No.92/O/2005. SK ini memuat ketentuan yang mengatur hak, kewajiban, larangan, dan sanksi yang berlaku bagi setiap warga UNNES. Warga yang dimaksudkan adalah (1) dosen, (2) tenaga penunjang akademik, (3) tenaga administrasi, dan (4) mahasiswa.
1. Hak Dosen dan Mahasiswa
a. Hak Dosen, Tenaga penunjang Akademik, Tenaga Administrasi
Dosen, tenaga penunjang akademik, atau tenaga administratif UNNES memiliki hak:
1) berorganisasi
2) memperoleh pembinaan, kesejahteraan, perlakuan, dan kesempatan
3) menggunakan fasilitas yang tersedia
4) menyampaikan saran, pendapat, dan keinginan menurut ketentuan yang berlaku. Selain itu, setiap orang berhak menggunakan kebebasan akademik dalam pengkajian dan/atau pengembangan ilmua, teknologi, dan seni, serta mengembangkan otonomi keilmuan yang sesuai dengan bidangnya.
b. Hak Mahasiswa
Tiap mahasiswa UNNES mempunyai hak:
1) menggunakan kebebasan akademik untuk menuntut dan mengkaji ilmu
2) memperoleh pengajaran dan layanan akademik yang sesuai dengan minat, bakat, kemampuan, dan kegemarannya
3) memanfaatkan fasilitas UNNES dalam rangka kelancaran proses belajar
4) mendapat bimbingan dari dosen dalam penyelesaian studi
5) memperoleh layanan informasi yang berkaitan dengan studinya
6) memperoleh layanan kesejahteraan sesuai dengan peraturan yang berlaku
7) memanfaatkan sumber daya UNNES untuk mengurus kesejahtera-an, minat, dan tata kehidupan bermasyarakat
8) mindah ke perguruan tinggi atau program studi lain sesuai dengan peraturan yang berlaku
9) ikut serta dalam kegiatan kemahasiswaan UNNES
10) memperoleh pelayanan khusus jika menyandang cacat.
2. Kewajiban
Tiap warga UNNES berkewajiban:
a. memahami tugas yang dibebankan kepadanya
b. memenuhi peraturan perundangan yang berlaku
c. menjunjung tinggi kehormatan dan nama baik UNNES
d. berpakaian sopan dan rapi
e. Bersikap dan bertingkah laku sopan sesuai dengan norma dan peraturan perundangan yang berlaku
f. memelihara keserasian pergaulan dan kesehatan lingkungan
g. menjaga martabat sebagai warga UNNES
h. meminta izin kepada pimpinan UNNES sebelum melakukan kegiatan yang menyangkut UNNES di luar kampus
i. menjunjung tinggi tata krama dalam melaksanakan Tri Darma perguruan Tinggi
j. mematuhi tata krama pergaulan dengan sesama warga UNNES
k. menjaga keamanan dan ketentraman lingkungan kampus.
3. Larangan
Warga UNNES dilarang:
a. melakukan tindakan yang bertentangan dengan norma dan peraturan perundangan yang berlaku
b. menyalahgunakan nama, lembaga, dan segala bentuk tanda/atribut UNNES
c. memalsukan atau menyalahgunakan suarat atau dokumen UNNES
d. menghambat atau mengganggu berlangsungnya kegiatan UNNES
e. melakukan kegiatan di luar tugas tugas secara tidak sah sehingga dapat merugikan UNNES
f. sengaja menghambat atau mengbaikan terpenuhinya hak/layanan pihak lain
g. mempergunakan secara tidak sahbangunan atau sarana lain milik/dibawah pengawasan UNNES
h. menyimpan, memiliki, atau menggunakan peralatan, barang atau kendaraan UNNES secara tidak sah
i. menolak untuk menyerahkan atau menyerahkan kembali ruangan, bangunan, sarana, atau fasilitas lain milik/di bawah pengawasan UNNES yang tidak lagi menjadi hak atau kewenangannya
j. mengotori dan/atau merusak ruangan, bangunan, dan sarana lain miliki/ di bawah pengawasan UNNES
k. menimbulkan atau mencoba menimbulkan ketidaktertiban dan perpecahan di antara warga UNNES
l. menggunakan sarana dan/atau dana miliki/di bawah pengawasan UNNES secara tidak bertanggungjawab.
m. melanggar atau mengabaikan tata krama akademik dan pergaulan antar warga UNNES.
4. Sanksi
Tiap warga UNNES yang melanggar larangan tersebut dikenai sanksi dengan ketentuan sebagai berikut:
a. Dosen, tenaga penunjang akademik, dan tenaga administratif dikenai sanksi atau hukuman disiplin dalam bentuk dan melalui proses yang sesuai dengan norma dan peraturan perundangan yang berlaku.
b. Mahasiswa dikenai sanksi atau hukuman oleh pimpinan Program Studi, Jurusan, Fakultas, Program Pascasarjana, atau UNNES.
c. Sanksi bagi mahasiswa dapat berupa sanksi ringan, sedang atau berat.
d. Sanksi ringan berupa teguran/peringatan lisan atau tertulis, sanksi sedang berupa larangan mengikuti kegiatan akademik dan kegiatan UNNES lainnya dalam jangka waktu tertentu, sanksi berat berupa pencabutan kedudukannya sebagai mahasiswa UNNES.

Sanksi Akademik Bagi Mahasiswa
Sanksi akademik bagi mahasiswa yang tidak melaksanakan kewajibannya selama mengikuti perkuliahan di UNNES adalah sebagai berikut:
1. Mahasiswa yang pada suatu semester mencapai Indeks Prestasi (IP) beban semester kurang dari 2,00 dan memperoleh kurang dari 10 SKS untuk mata kuliah dengan nilai sekurang-kurangnya C diberi peringatan tertulis oleh Ketua Jurusan/Kaprodi.
2. Mahasiswa yang pada semester sebelumnya telah mendapat peringatan dan pada semester berikutnya secara berturut-turut mencapai IP kurang dari 2,00 dan memperoleh kurang dari 10 SKS untuk mata kuliah dengan nilai sekurang-kurangnya C diberi peringatan keras tertulis oleh Dekan.
3. Mahasiswa yang pada dua semester sebelumnya telah mendapat peringatan dan peringatan keras, dan pada semester berikutnya secara berturut mencapai IP kurang dari 2,00 dan memperoleh kurang dari 10 SKS untuk untuk mata kuliah dengan nilai sekurang-kurangnya C dinyatakan tidak mampu dan dibatalkan status kemahasiswaannya oleh Rektor.
4. Mahasiswa peserta PKL, PPL, atau KKN yang perbuatannya merugikan/mencemarkan nama baik UNNES, Pemerintah Daerah dan/atau lembaga mitra akan ditarik/ditunda dari kegiatan PKL, PPL, atau KKN.
5. Mahasiswa peserta PKL, PPL, atau KKN sengaja melanggar larangan yang telah ditetapkan akan dikenai sanksi yang setimpal.
6. Mahasiswa UNNES yang merangkap sebagai mahasiswa perguruan Tinggi negeri lain dalam kurun waktu yang sama, maka wajib memilih salah satu perguruan Tinggi yang dikehendaki dan melepas yang lain dengan pernyataan tertulis kepada Rektor UNNES. Jika tidak dilaksanakan, mahasiswa akan dikeluarkan dari UNNES.

B. ETIKA PERGAULAN
Etika pergaulan merupakan seperangkat nilai yang diharapkan menjadi acuan bagi mahasiswa dalam berinteraksi dengan sesama warga sivitas akademika dan masyarakat sekitarnya. Dalam pergaulan antar warga sivitas akademika, mahasiswa mengembangkan kepribadian, sopan santun, nilai-nilai budaya dan agama, sebgai landasan utamanya. Mahasiswa mampu bergaul secara baik dengan sesama mahasiswa, dosen, karyawan, dan masyarakat sekitar kampus sebagai langkah awal untuk menciptakan iklim kerjasama yang kondusif.
Dalam pergaulan mahasiswa saling menghormati satu sama lain, yang tercermin dalam acara memanggil, berbicara, menegur, meminta dan berdiskusi. Dalam bergaul mahasiswa tidak membedakan suku, ras, latar belakang sosial ekonomi, dan agama. Mahasiswa dalam pergaulan senantiasa menunjukkan kepekaan, kepedulian, serta rasa kesetiakawanan sosial.

C. ETIKA BERKREASI
Etika berkreasi merupakan seperangkat nilai yang diharapkan menjadi acuan bagi mahasiswa dalam penciptaan karya dalam bentuk tulisan, gambar, poster, leaflet, tarian, puisi, dan sebagainya. Mahasiswa pada dasarnya harus memiliki sikap kreatif sebagai insane akademis.
Sikap kreatif sebagaimana dimaksud dilandasi oleh kejujuran sikap, kritis dan rasional. Sikap kreatif mahasiswa terutama ditunjukkan untuk kepentingan pengembangan ilmu pengetahuan, teknologi dan seni, serta menjunjung tinggi nama baik almamater, dengna menekankan pada upaya mewujudkan hasil karya yang langka dan orisinil.
Sikap kreatif dikembangkan dengan tetap menjunjung tinggi harkat dan martabat kemanusiaan serta nilai-nilai moral keagamaan.

D. ETIKA BEREKSPRESI
Etika berekspresi merupakan seperangkat nilai yang diharapkan menjadi acuan bagi mahasiswa dalam berekspresi, yakni mengemukakan pendapat, pandangan, ide, atau gagasan, serta konsep, baik secara lisan maupun tertulis, sebagai bagian dari upaya pengkajian ilmu pengetahuan sesuai dengan bidangnya, serta dalam fungsi sebagi kontrol sosial.
Sebagai bagian dari insane akademik mahasiswa mempunyai kebebasan akademik. Mahasiswa bebas dalam mengungkapkan pendapat, pandangan, ide atau gagasan, konsep dan semacamnya di lingkungan kampus, baik di dalam maupun di luar forum perkuliahan. Kebebasan sebagaimana dimaksud didasari motif yang baik dan konstruktif, serta dilakukan dengan cara-cara yang santun, bertanggung jawab, dengan memperhatikan norma/kaidah keilmuan, nilai-nilai kepribadian bangsa, dan segala ketentuan yang berlaku.
Dalam rangka ini maka ungkapan-ungkapan yang bersifat penghinaan, pelecehan, fitnah, dan pencemaran nama baik terhadap pihak-pihak tertentu merupakan sesuatu yang layaknya dihindarkan.

E. ETIKA BERBUSANA
Etika berbusana merupakan seperangkat nilai yang diharapkan menjadi acuan bagi mahasiswa dalam berpakaian dan/atau berdandan. Mahasiswa sebagai insane akademik hendaknya membiasakan berbusana yang mencerminkan nilai-nilai etis, estetis, dan religius, sehingga menampakkan keberadaannya sebagai warga sivitas akademika yang sopan dan berbudaya.
Berbusana yang tidak mencerminkan nilai0nilai sebagaimna disebutkan diatas justru akan menrendahkan martabatnya sebagai insane cendekia. Ketika mahasiswa mengikuti kuliah atau berurusan dengan birokrasi dikampus dengan berpakaian rapi, bersih dan sopan, dapat mencerminkan penampilan sebagai insan akademis.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s